Uncategorized

Kalo akhwat naik motor

Kenapa memangnya kalo akhwat naik motor? Ya gapapa. Oke-oke aja. Secara yang nulis ini juga salah satu Pembalap (PEMudi berBAju LAPang – ngarang). Tulisan ini hanya sedikit saran saja (diterima Alhamdulillah, ga diterima juga gapapa), khususnya untuk akhwat pengguna kendaraan beroda dua ini. Saya kadang agak khawatir (juga risih) melihat beberapa akhwat yang bisa jadi mungkin saja ga nyadar rok/gamisnya tersingkap atau jilbab nya membentuk badan dan terbang-terbang saat mengendarai motor.

Hal ini sebenarnya bisa diakali. Buat akhwat yang memakai rok ataupun gamis bisa memakai celana bahan sebagai daleman. Celana bahan ya, bukan celana legging (yang ketat). Karena walaupun judulnya sama-sama pake daleman, tapi kalo pake legging ya sama aja kalo tersingkap, tetap membentuk pola betis/kaki kita. Ini yang membuat saya kadang risih, bukan karena akhwatnya ga’ pake daleman, tapi karena dalemannya itu lo, ketat. Celana-celana bahan gitu ga mahal kok setau ku. Soalnya di Batam yang serba mahal aja masih ada celana-celana murah seharga Rp 10.000, – Rp 20.000,- apalagi di daerah lain, pastinya lebih banyak yang lebih murah. Cari celana-celana longgar yang bahannya katun, pokoknya yang nyaman dipakai. Atau jangan juga hanya memakai kaos kaki panjang doank. Bahaya neng.

Kalo kerudung bisa kita akali dengan pake jaket. Selain dapat melindungi aurat karena efek angin yg nerbangin kerudung kita, juga bisa menutupi efek angin yg membentuk pola badan. Temen ku malah sampe pake rompi gitu dalemnya. Kalo misalnya jaraknya deket, ya usahakan aja pake jaket. Angin kan ga kenal jauh dekat.

Biasakan juga bawa kaos kaki cadangan (jaga-jaga kalo hujan – pengalaman). Aku sampe nambah box dibelakang motorku buat nyimpen semua peralatan perang. Secara belum mampu beli mobil -_-“. Bukan promosi, tapi box sepertinya bagus juga ditambahin di motor. Apalagi kita yg akhwat kan banyak peralatannya. Al-Quran, mukena, kos kaki, buku bacaan, catetan, dll. Bah, jangan-jangan aku aja ya. Tapi beneran deh jadi banyak manfaatnya.

Tapi sekali lagi. Ini cuma saran. Kedengerannya ribet ya? Bagi ku sih ngga’. Yah, pikirkan sajalah. Demi manusia, demi pimpinan, demi atasan, demi suami, demi orangtua, kita bisa melakukan hal-hal yang lebih ribet dari ini. Kenapa demi Allah kita ga bisa. Toh ini juga kan demi kebaikan kita dan orang lain yang melihatnya. Siapa lagi yang menjaga aurat kita kalo bukan kita sendiri. Allahu’alam bish showab.

copaste from my-other-place

2 thoughts on “Kalo akhwat naik motor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s