Ngeteh

Cerita Kemarin Sore : Setelah Menghajar Cucian

Bismillahirrahmanirrahim…

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang…

————————————————————————————-

Sekarang saya jadi punya kebiasaan baru, numpuk cucian. Mata sebenarnya gatel banget ngeliat tu pakaian pada nyante nongkrong di kosan saya. Tapi entah ‘pertimbangan’ yang satu ini termasuk kategori irit apa pelit (hehhe…), jadi di pikiran saya kalo tiap ada baju kotor langsung di cuci sayang detergent-nya, boros. Mending dikumpulin dulu jadi banyak, baru deh di cuci. Yah, namanya juga calon ibu rumah tangga, gimanapun ntar saya jadi Mentri Keuangan Keluarga, sudah seharusnya saya belajar mengatur keuangan sendiri dari sekarang (pret…).

Tapi penyakitnya, kadang urusan tumpuk menumpuk nih jadi kebablasan. Bukan numpuk lagi, udah nimbun. -_____-”

Saya suka stress jiddan kalo cucian di pojok ruangan udah nimbun setinggi selutut. Hasrat ingin melibas sampai ke akar-akarnya sangat dahsyat, tapi sekaligus malesssss minta ampun kalo dah ngeliat buanyak nya itu.

Saya jadi kepikiran sama Emak saya dulu. Gimana beliau nyuciin baju kami semua (saya, Ayah, Adek cowo saya). Kita ga’ punya pembantu. Karena Emak memang ga mau. Jadilah saya dan Emak bagi dua tugas-tugas rumah. Saya nyetrika ma nyapu lante bawah, Emak nyuci ma nyapu lante atas. Secara saya emang penguasa di lantai bawah.

Dan setelah saya ditugasin di luar Batam. Saya semakin ngerasain gimana perjuangan seorang Emak. “Ibumu, Ibumu, Ibumu… sampai Rasulullah berkata demikian. Saya sampe bener-bener kepikiran, kalo-kalo seandainya suatu saat Ayah saya ada niat pengen poligami (apalagi cuma gegara jatuh cinta sama wanita lain), saya bener-bener ga’ ridho. Walo deket sama Ayah, tapi perasaan Emak terlalu berharga. Dia yang masak, dia yang nyuci, dia yang melahirkan keturunan Ayah, dia juga yang nyetrika waktu saya dan adek masih kecil, Dia yang ngurus segala keperluan Ayah, kebutuhan kami sekeluarga, yang ngurusin sekolah, bah, macam-macam. Bisa dibilang para laki-laki dirumah (secara cuma dua orang) terurus dengan baik, terima bersih dah.

SubhanAllah…. seorang Emak itu. Untung kemarin saya nyuci ga’ sambil nangis. Kalo iya kan bisa ngirit air (pelit jiddan).

So far, Pulau Karimun ini, seandainya pun saya nanti pindah dari sini. Pulau ini ga’ pernah bakal saya lupain. Bagian dari sejarah hidup yang sangat berarti. Banyak perubahan pola pikir dan sikap semenjak saya tugas di Pulau ini. Ibaratnya, walau kecil dan pelosok (jangan bandingin ma Batam bet, beda). Ia bagai sebuah Madrasah. Ngajarin saya banyak hal, belajar dewasa, ga’ banyak ngeluh, dan bersyukur, baik itu dari kehidupan penduduknya, alam nya, juga lingkungan kantor saya.

Than back to main topic. Kemarin sore, itu cucian, bener-bener saya bantai habis-habisan. Lagipula Hace buen tiempo. Esta Nublado. Mbah Kosan sampe takjub dan berlinangan air mata (boong) ngeliat saya begitu semangat menghajar cucian-cucian tidak beradab tersebut. Huaah! Di akhir cerita. Saya benar-benar puas! Suatu saat saya akan tertinta dalam sejarah sebagai Ahli Cuci Hebat.

Que le vaya bien everybody!😀

Ayo! Semangat mencuci!!!

Ttd,

RaByTah Anak Ayah Emak

La Gran Historiador

4 thoughts on “Cerita Kemarin Sore : Setelah Menghajar Cucian

    1. no me importa senor, mereka pantas mendapatkan hukuman itu
      jikalau saja lanun malaka masih hidup dan melihat cucian2 kotor itu bersantai2 di peraduan ku, bisa2 aku dimaki nya karena tak menjalankan petuah Nabi kita yg mulia, “kebersihan sebagian dari iman.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s