Uncategorized

PATTIMURA : Mujahid Islam dari Maluku

Asal-Usul Pattimura

Ia dilahirkan dengan nama Ahmad Lussy. Ahmad Lussy dalam bahasa Maluku diucapkan dengan nama Mat Lussy untuk mempermudah pengucapan. Beliau  lahir di Hualoy, Seram Selatan (bukan Saparua seperti yang dikenal dalam sejarah versi pemerintah). Ia bangsawan dari kerajaan Islam Sahulau, yang saat itu diperintah Sultan Abdurrahman. Raja ini dikenal pula dengan sebutan Sultan Kasimillah (Kazim Allah/Asisten Allah). Dalam bahasa Maluku disebut Kasimiliali. Pattimura adalah seorang Muslim yang taat. Selain keturunan bangsawan, ia juga seorang ulama. Data sejarah menyebutkan bahwa pada masa itu semua pemimpin perang di kawasan Maluku adalah bangsawan atau ulama, atau keduanya. Mansyur Suryanegara menyebutkan Pattimura itu marga yang masih ada sampai sekarang. Dan semua orang yang bermarga Pattimura sekarang ini beragama Islam. Orang-orang tersebut mengaku ikut agama nenek moyang mereka yaitu Pattimura. Masih menurut Mansyur, mayoritas kerajaan-kerajaan di Maluku adalah kerajaan Islam. Di antaranya adalah kerajaan Ambon, Herat, dan Jailolo. Begitu banyaknya kerajaan sehingga orang Arab menyebut kawasan ini dengan Jaziratul Muluk (Negeri Raja-raja). Sebutan ini kelak dikenal dengan Maluku.

Perlawanan Muslim Maluku Terhadap Kolonial Belanda

Ketika Kolonial Belanda ingin menguasai Maluku,  ia bangkit memimpin rakyat Maluku menghadapi ambisi Penjajah itu yag membawa misi Gold, Gospel and Glory (Tuhan, Emas/Kekayaan dan Imperium). Perlawanan rakyat Maluku dilakukan karena kekhawatiran dan kecemasan rakyat akan timbulnya kembali kekejaman pemerintah seperti yang pernah dilakukan pada masa pemerintahan VOC (Verenigde Oost Indische Compagnie). Selain itu Belanda menjalankan praktik-praktik monopoli perdagangan dan pelayaran Hongi, yang membabat pertanian hasil bumi yang tidak mau menjual kepada Belanda. Alasan lainnya adalah, rakyat dibebani berbagai kewajiban berat, seperti kewajiban kerja, penyerahan ikan asin, dendeng, dan kopi.

Akibat penderitaan itu maka rakyat Maluku bangkit mengangkat senjata. Pada tahun 1817, perlawanan itu dikomandani oleh Kapitan Ahmad Lussy. Rakyat berhasil merebut Benteng Duurstede di Saparua. Bahkan residennya yang bernama Van den Bergh terbunuh. Perlawanan meluas ke Ambon, Seram, dan tempat-tempat lainnya.

Berulangkali Belanda mengerahkan pasukan untuk menumpas perlawanan rakyat Maluku, tetapi berulangkali pula Belanda mendapat pukulan berat. Karena itu Belanda meminta bantuan dari pasukan yang ada di Jakarta. Keadaan jadi berbalik, Belanda semakin kuat dan perlawanan rakyat Maluku terdesak. Akhirnya Ahmad Lussy dan kawan-kawan tertangkap Belanda. Pada tanggal 16 Desember 1817 Ahmad Lussy beserta kawan-kawannya menjalani hukuman mati di tiang gantungan. Sebelum digantung, Ahmad Lussy berpesan :

Nunu oli, Nunu seli, Nunu karipatu, Patue karinunu

(Saya katakan kepada kamu sekalian (bahwa) saya adalah beringin besar dan setiap beringin besar akan tumbang tapi beringin lain akan menggantinya (demikian pula) saya katakan kepada kamu sekalian (bahwa) saya adalah batu besar dan setiap batu besar akan terguling tapi batu lain akan menggantinya).

Distorsi Sejarah atas Pahlawan Islam

Namun keberanian dan patriotisme Pattimura itu terdistorsi oleh penulisan sejarah versi pemerintah. Ada upaya-upaya deislamisasi dalam penulisan sejarah nasional Indonesia. Opini Pattimura seorang Kristen telah dilakukan sejak pemerintahan Orde Lama dan dilanjutkan Pemerintahan Orde Baru. Tujuannya tak lain adalah menyingkirkan identitas Islam dari hati kaum muslimin Indonesia. M Sapija, sejarawan yang pertama kali menulis buku tentang Pattimura. M Sapija menulis, “Bahwa pahlawan Pattimura tergolong turunan bangsawan dan berasal dari Nusa Ina (Seram). Ayah beliau yang bernama Antoni Mattulessy adalah anak dari Kasimiliali Pattimura Mattulessy. Yang terakhir ini adalah putra raja Sahulau. Sahulau bukan nama orang tetapi nama sebuah negeri yang terletak dalam sebuah teluk di Seram Selatan”.

Ada kejanggalan dalam keterangan di atas. Sapija tidak menyebut Sahulau itu adalah kesultanan. Kemudian ada penipuan dengan menambahkan marga Pattimura Mattulessy. Padahal di negeri Sahulau tidak ada marga Pattimura atau Mattulessy. Di sana hanya ada marga Kasimiliali yang leluhur mereka adalah Sultan Abdurrahman. Jadi asal nama Pattimura dalam buku sejarah nasional adalah karangan dari Sapija. Sedangkan Mattulessy bukanlah marga melainkan nama, yaitu Ahmad Lussy. Dan Thomas Mattulessy sebenarnya tidak pernah ada di dalam sejarah perjuangan rakyat Maluku. (ARR)

Co-paste from Teh Lina >>  http://semangatdafa.multiply.com/journal/item/165

Daftar Pustaka

http://swaramuslim.net/

Majalah Suara Hidayatullah Edisi Bulan Agustus 2002

Ahmad Suryanegara, Pembelokan Sejarah itu Disengaja, Majalah HIKMAH, Minggu I, Agustus  1995 M, 7 – 13 Rabiul Awwal 1416 H.

http://rabytah.multiply.com/journal/item/98/PATTIMURA_Mujahid_Islam_dari_Maluku

4 thoughts on “PATTIMURA : Mujahid Islam dari Maluku

  1. maaf yah tapi mnurut pendapat saya otak anda mungkin sudah dikikis abis oleh radikalisme kepercayaan anda yg berlebihan.

    1. ini tulisan adalah yg saya kutip dr salah 1 blogger
      nah, mengacu pndapat anda, anda sndiri paham tidak radikalisme apa? Atau kata asalnya dulu lah?😀 biar ga asbun, latah
      dan “menurut anda” di atas itu atas dasar apa?🙂 kalau anda punya konklusi lain dr sejarah pattimura silahkan, tampilkan🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s