Uncategorized

Catatan Pagi : Senyum dong, Neng..

Ini bukan nyuruh untuk senyum sana-sini. Apalagi senyum-senyum sendiri. Tapi setidaknya tersenyumlah dengan saudarimu apabila berjumpa.

Sebenarnya ini masukan untuk diri ku juga, juga dirimu ukhti fillah. Akhir-akhir ini sering dapet curhatan entah itu dari adik tingkat, temen satu “perguruan”, ibu-ibu dari anak-anak ditempat pengajian, juga dari temen-temen ku di plurk, twitter, poko-e yang di dunia maya.

Di plurk ku sampai ada plurker yang nge-plurk, “Apa memang semakin militan dan tua akhwat, semakin jarang senyum?”. Kamu tau lah kata-kata “semacam keluh” yang terakomodir lewat kalimat tanya ini awalnya dari apa. Pasti nya dari orang yang ga’ mau senyum. Mungkin juga karena banyak pikiran dan beban dakwah kali ya. Walau Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam tetap tersenyum pada saudaranya ditengah dera dan hinaan kafirun dulu. Atau senyum dalam perjuangan Hasan Al-Banna yang penuh dengan tekanan serta intrik dari musuh-musuhnya.

Ada juga kakak yang curhat sama aku tentang akhwat yang dulu pernah satu ruang dengannya, bahkan sampai ngobrol lama, tapi begitu ketemu, ga’ senyum. Dia nanya sama aku suatu ketika,” si Anu itu memang gitu ya Dek? Kok waktu itu gini gini gini gini? Semacam pelurusan tentu saja si Neng menjawab, mungkin lagi berantem sama suaminya Kak, kalo ga’ lagi dapet, atau kalo ga’ lagi, kalo ga’ lagi, kalo ga’ lagi. Iye. Semuanya berawal dari ga’ senyum.

Belum lagi dengan adek-adek tingkat yang segan sama kakak-kakak tingkatnya. Padahal yang diseganin biasa-biasa aja. Ternyata si adek segan gara-gara ngira si Kakak nya angker (aku maksudnya, hahahhagh…), padahal setelah kenal ternyata tangkinya bocor juga. Dan lagi-lagi ternyata berawal dari senyum. Iye. Senyum aja suasana jadi lumer. Apa salah nya sih senyum dan bertegur sapa.

Terus lagi baru tadi aku abis ngajar adek-adek di tempat ngaji, setelah istirahat Emaknya nanya (kebetulan Emaknya baru-baru ini ikut halaqah), “Dek, ikut Acara kemarin ga?”

Neng : Ikut Bu. Ibu kok ga dateng?

Emaknya si Adek : Males aja dek *misah misuh*

Terus dia jelasin secara eksplisit. Aku langsung dapet kamsudnya apa. Intinya Ibu ini rajin kalo halaqah di kelompoknya sendiri, tapi kalo udah halaqah gabungan, bawaannya males. Dia sering merasa segan atau takut gabung dengan ummahat-ummahat yang kalibernya mantan aktivis kampus. Padahal sebenernyeh ummahat-ummahat ini asik-asik aja sih di ajak ngobrol. Mungkin karena muka ku yang ketebelan kali ya, hoho.

Tapi ditilik-tilik memang iyah. Serem karena memang jarang senyum. Atau mungkin juga karena topiknya lagi emang berat. Jadi mimik nya serius. Jadi yang baru-baru ikut pengen gabung pun jadi minggir juga.

Aku pribadi juga sebenernya pernah punya pengalaman sama akhwat yang modelnya jutek bin kecut. ga enak. Bawaannya males aja gabung. Untungnya dulu pandangan ku tentang akhwat ga’ terbentuk CUMA gara-gara satu atau dua orang. Karena memang masih banyak yang lebih bagus lagi sikapnya.

Tapi ya ini cuma sebagai pengingat kita aja. Karena cara kita berpakaian, bersikap, sampe cara makan adalah ‘seperangkat alat dakwah’. Serba diperhatikan oleh masyarakat. Sejak tinggal dimari dan bergaul dengan Ibu-Ibu yang baru gabung dengan halaqah aku memang lumayan sering denger beginian. Tapi mereka ga’ ngomong di belakang sih. Langsung kasih masukan gitu. Ini bagusnya disini. Kenapa sih kok gitu? Kenapa sih kok gini? Begitulah mereka memberi masukan. “Islam kan juga ngajarin kita buat ramah sama sodaranya Dek.” Atau “Islam kan ngajarin hidup bersih Dek.”

Dan perhatikan juga kebersihan anak-anak kamu. Ini juga pernah kena komentar. “Umi nya bersih, tapi kok anaknya itu loh.” Yang jelas jangan sampe karena segelintir oknum jadi rusak sebelanga.

Hoho,, yang menjadi contoh, berilah contoh yang baik. Sekedar curhatan kecil di pagi hari yang berangin.

*bersama secangkir teh dan sebungkus coklat kacang Made in Malaysia

*dalam rangka gila-menulis (inpired by mba Ludi) jazakillah khoyr…

“Jangan sepelekan kebaikan sekecil apapun, meski hanya dengan menjumpai saudaramu dengan wajah berseri-seri.” (hr. Muslim dan Tirmidzi)

http://rabytah.multiply.com/journal/item/108/Senyum_dong_Neng..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s