Ngeteh

The Panci Tales

Dulu, saya suka bingung dengan para emak-emak yang doyaan gitu ya ngumpulin peralatan dapur dan kawan-kawannya. Bikin dahi saya lipat sepuluh, masih terbingung-bingung gitu, kenapa sih perlu panci beragam jenis, toples senada, piring warna warni, tempat ini, tempat itu. Pokonya buat saya hal seperti itu sesuatu yang disebut “ga habis pikir” hehe

Daaaan, mungkin sekarang ada gadis yang dahi nya berlipat sepuluh ngeliat saya. Jangan neng, ntar kualat :p Yah, tanpa saya sadari, bener2 tanpa sadar ini, ngalir, saya kok pelan-pelan jadi kaya’ the emaks2 yang saya sebutin diatas itu.

Yang mana saat ini entah mengapa, sekali lagi, entah mengapa, dan yang ketiga kali (biar afdhal) ENTAH MENGAPA, selalu merasa perlu menambah peralatan perang di dapur mungil kami. Yang panci buat ini, yang buat itu, yang buat ngrebus ini, ngrebus itu, tempat buat ini, buat itu.

Susah saya jelasin dengan kata-kata, yang jelas keinginan untuk menambah peralatan dapur lebih tinggi daripada hasrat buat beli gamis baru. Tuh, heran kan hahahah😀 Saya aja bingung. Kok bisa gitu saya lebih twinktwink ngliat panci dan wajan daripada kebutuhan sandang yang digadang2 para bapaks sebagai kesukaan para emaks2.

Tapi, dari apa yang saya rasakan, maksud hati sebenarnya agar lebih rapi dan tertata. Terserah sih ya kalo mau bilang “alesan” :p tapi emang enak dan merasa asik aja gitu ngliat segala sesuatu ada tempatnya, sesuai dengan fungsinya, warnanya senada, gampang nyarinya karena sudah ada tempatnya, lebih “nanda”, apalagi kalo dapetnya murah, bonus, atau gratis.😛

Syukurlah, sejauh ini peralatan dapur umi nya Arkan sebagian besar hasil lungsuran dan kado waktu walimahan dulu. So tinggal nambah2 aja. Tuh kan teteup hehe…

mommie-who-loves-panci

8 thoughts on “The Panci Tales

  1. sama ka ira, dulu aku juga sempet complain sama ibu gara2 perabotannya buanyak banget. ga jauh2 dari panci, wajan dan kawan2nya.
    sekarang jadi ngalamin juga. ini aku lagi naksir satu set pisaunya oxon yang warna warni itu. kan enak udah ada tempatnya juga😀

  2. sama kak Iraaa
    Aku juga kalo ke tempat belanja, yang suka ditongkrongin tuh tempat barang pecah-belah
    pengen ini pengen itu
    padahal yang di rumah aja belum kepake semua
    jadi kayak kolektor kita ya? :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s